Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Internasional Keislaman Risalah Redaksi English Opini Obituari Video Tokoh Hikmah Arsip

10 Tahun Sudah Dai Sejuta Umat Itu Berpulang

10 Tahun Sudah Dai Sejuta Umat Itu Berpulang
Hari ini tampaknya Dai Sejuta Umat belum tergantikan. Kiai Zainuddin MZ belum pernah terlibat kasus konflik dengan pihak tertentu karena ceramahnya yang tidak toleran misalnya. (Foto: dok NU Online)
Hari ini tampaknya Dai Sejuta Umat belum tergantikan. Kiai Zainuddin MZ belum pernah terlibat kasus konflik dengan pihak tertentu karena ceramahnya yang tidak toleran misalnya. (Foto: dok NU Online)

Tak terasa 10 tahun KH Zainuddin MZ berpulang. Dai Sejuta Umat yang terkenal dengan sapaan jamaahnya, “Betul apa betul?” "...dong" itu meninggal dunia pada Selasa pagi, 5 Juli 2011. Kepulangannya menyisakan duka yang panjang bagi masyarakat Indonesia. Hingga kini banyak orang termasuk non-Muslim masih merindukan ceramahnya.


***

Semua orang tentu kenal siapa kiai yang sering diberi gelar 'Dai Sejuta Umat'. Kita masih ingat tentu dengan pesannya yang sering diulang, "Ke mana saja, iman harus ngikut. Kalau mau keluar, iman jangan ditinggal di laci. Jangan di masjid kalem, di pasar curang dan di kantor nyolong." Ia tidak lain KH Zainuddin MZ, anak Betawi asal kampung Gandaria, Jakarta Selatan yang lahir di Jakarta pada 2 Maret 1952. Profesinya sebagai pendakwah tidak diragukan. Ia seperti satu-satunya dai di Indonesia. Rekaman ceramahnya di kaset-kaset analog sejak 1984 dengan beragam tema dimuat kembali di Youtube hari ini.


Dakwahnya merekatkan masyarakat Indonesia yang beragam. Ia selalu menanamkan wawasan kebangsaan secara halus di tengah masyarakat. Tentu berbeda dengan wawasan kebangsaan dan nilai-nilai Pancasila dalam dakwah hari ini yang kita dengar dengan vulgar seperti indoktrinasi.


Kiai Zainuddin MZ merupakan anugerah Allah khusus untuk bangsa Indonesia. Sosok Kiai Zainuddin MZ merupakan gabungan empat tokoh besar dalam sejarah bangsa Indonesia. Pendengar ceramahnya dapat menemukan pengaruh Ir Sukarno, Prof Hamka, DR KH Idham Chalid, dan KH Syukron Makmun. Tetapi dalam dirinya juga terdapat Mahbub Djunaidi, kolomnis terkenal dan penuh humor, yang tampak dari idiom-idiomnya.


Karakter dakwahnya menjadi model dai dewasa bahkan hingga dai-dai cilik yang belakangan kerap muncul di panggung televisi. Pembawaannya tenang. Intonasi diatur sedemikian rupa. Posisi berdirinya pas. Humor yang merupakan bumbu keseharian orang Betawi menjadi modal utamanya dalam berdakwah. Humornya tidak berlebihan, tetapi juga tidak kurang. Gampangnya, Kiai Zainuddin MZ pandai mengolah forum.


Berbekal humor, Kiai Zainuddin MZ dalam ceramahnya melancarkan kritik telak kepada pejabat Orde Baru yang hadir di tengah ribuan hadirin. Melalui kritik yang dikemas dalam humor, ia bisa menyampaikan kritik tanpa membuat penguasa otoriter saat itu merasa tersinggung.


Isi ceramahnya terbilang mendidik. Pilihan isunya beragam. Dalam ceramahnya, ia selalu menganjurkan persatuan dan keindonesiaan. Dakwahnya tidak pernah menyinggung SARA dan juga fisik orang lain. Ia sangat menghargai keragaman Indonesia. Tidak jarang ia menyinggung kebijakan pemerintah Orba yang dinilai merugikan kepentingan umum.


***

Awalnya Zainuddin MZ mengaji kepada guru di kampungnya. Lepas sekolah ibtida’iyah, ia lalu melanjutkan sekolah di Tsanawiyah dan Aliyah perguruan Darul Ma’arif asuhan Ketum PBNU DR KH Idham Chalid di Cipete, Jakarta Selatan.


Sejak kecil memang bakat berceramahnya sudah tampak. Zainuddin MZ dikenal oleh teman sekolahnya sebagai tukang bercerita seperti Zahid tukang hikayat yang terkenal pada zamannya di Jakarta. “Kalau guru sedang tidak ada, teman-temannya meminta Zainuddin menduduki tempat guru untuk bercerita.” Kepandaiannya bercerita inilah yang mengantarkan Kiai Zainuddin MZ menjadi dai kondang level nasional bahkan di negara tetangga.


Bakatnya ini kemudian bertemu dengan ketekunannya membaca dan kemampuannya mengambil inti sari bacaan. Pendidikannya selama di Darul Ma’arif dengan bimbingan KH Idham Chalid ini menambah wawasannya. Faktor ini pula yang membuat konten dakwahnya mencakup dimensi politik, ekonomi, sosial, agama, budaya, dan juga aspek ke-Indonesiaan. Bisa dibilang, ceramahnya sangat khas NU.


Kiai Zainuddin MZ awalnya berceramah dari satu ke lain masjid. Karena cocok di hati banyak orang, ia kemudian menjadi buah bibir. Ia mendapat tawaran label untuk merekam ceramah-ceramahnya. Kaset ceramahnya kemudian diproduksi secara massal dan disebarluaskan ke seluruh Indonesia. Rekaman mulai banjir di pasaran di akhir 1980-an.

***

Kiai Zainuddin MZ yang juga merupakan penasihat Pengurus Pusat Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama di akhir 1970 hingga akhir 1980 menjadi ujung tombak pendulang suara di setiap kampanye Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Ia memiliki satu warna dengan gurunya KH Idham Chalid yang ketika itu merupakan deklarator PPP. Hal ini bisa dilihat dari latar belakang KH Zainuddin MZ sebagai Nahdliyin seperti lazimnya masyarakat Betawi.


Tidak puas dengan gerakan PPP, awal 2002 ia bersama kawan seperjuangan mendeklarasikan PPP Reformasi yang kemudian mengubah nama menjadi Partai Bintang Reformasi pada muktamar partai di Jakarta 2003. Aktivitasnya di politik, sempat menenggelamkan dirinya dalam bidang dakwah. Pada 2006, ia melepaskan jabatannya sebagai pemimpin PBR. Ia kemudian kembali bergerak di bidang dakwah. Ia kembali ke tengah masyarakat dan mengobati kerinduan jamaah selama ini.


Sejak itu Kiai Zainuddin MZ kerap tampil lagi di televisi sebagai penceramah hingga wafatnya. Di samping aktivitas dakwah, Kiai Zainuddin MZ tetap menuntut ilmu kepada KH M Syafi’i Hadzami, salah seorang Rais Syuriyah PBNU di era Gus Dur. KH M Syafi’i Hadzami yang juga berkediaman di kawasan Gandaria Jakarta Selatan selalu memantau dakwah muridnya. Kalau dirasa kurang tepat, KH M Syafi’i Hadzami akan memanggil Kiai Zainuddin MZ ke rumahnya untuk diberi sejumlah masukan atau verifikasi atas suatu masalah keagamaan.


Kiai Zainuddin wafat di Jakarta pada Selasa 5 Juli 2011. Dai sejuta umat ini wafat setelah dirawat di Rumah Sakit Pusat Pertamina, Jakarta.


Kiai Zainuddin dipanggil Allah pada jam 10.15 WIB setelah masuk rumah sakit sejak kemarin. Awalnya ia sempat tidak sadar sebelum dibawa ke rumah sakit. Kepergiannya menyisakan duka mendalam bagi masyarakat Indonesia pada umumnya.


Hari ini tampaknya Dai Sejuta Umat belum tergantikan. Kiai Zainuddin MZ belum pernah terlibat kasus konflik dengan pihak tertentu karena ceramahnya yang tidak toleran misalnya.


Meski sebagian orang hari ini menunjuk sejumlah penceramah karena followers-nya dan penggemarnya banyak di Youtube, Kiai Zainuddin belum tergantikan karena kedisiplinannya dalam menjaga etika dakwah, bukan sekadar taburan humor yang menyenangkan pendengar.


Alhafiz Kurniawan, Ketua Masjid Dakwatul Islamiyah, Kelurahan Pondok Pinang, Kecamatan Kebayoran Lama, Kota Jakarta Selatan.

Terkait

Fragmen Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya