Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Maulid untuk Meneladani Akhlak, bukan Penampilan Semata

Maulid untuk Meneladani Akhlak, bukan Penampilan Semata

Magelang, NU Online
Bagi umat Islam, sosok Nabi Muhammad SAW merupakan sebaik-baik suri tauladan. Maka, fokus utama bukti kecintaan umat Islam semestinya pada akhlakul karimah atau kebaikan tata krama Nabi.

Demikian disampaikan KH Yusuf Chudlori, pengasuh Ponpes Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, Kabupaten Magelang, Sabtu (28/1) malam. Gus Yusuf - sapaan akrabnya- menyampaikan itu saat Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Tamansari, Karanglewas.
 <>
"Diutusnya Nabi juga sudah jelas, untuk menyempurnakan akhlak. “Innama bu'itstu liutammima makarima al akhlaq,” kata Gus Yusuf.

Secara garis besar, kata Gus Yusuf ada akhlak dengan Allah SWT, sesama dan alam semesta. Momentum peringatan Maulid Nabi, lanjutnya, sudah semestinya menjadi ajang koreksi dan refleksi umat muslim kembali mengenal Nabi Muhammad SAW.

"Kalau kita mendengar kumandang adzan, dipanggil Allah SWT tetapi tidak bersegera mendirkan salat, berarti akhlak kita dengan Allah tidak baik," katanya mencontohkan.

Meniru Arab

Dalam hubungan dengan sesama, Gus Yusuf menyoroti maraknya adopsi budaya arab yang dilakukan sebagian orang. Seperti mengenakan jubah, atau menyapa sesama dengan istilah Arab.

"Kalau pakai jubah tetapi anarkis, senang menjelekkan orang lain, menggunakan kata-kata kotor, memfitnah orang lain, itu bukan Nabi tetapi Abu Jahal," kata Gus Yusuf.

Gus Yusuf khawatir umat Islam, meniru hanya pada pakaian, atau perkataan tidak pada akhlak. "Yang harus diteladani itu akhlak Nabi Muhammad, bukan pakaian atau perkataannya saja. Buat apa memanggil Abi-Ummi (ayah-ibu dengan bahasa Arab), kalau mengabaikan birrul walidain atau berbakti pada orang tua," katanya lagi.

Ustadz Ajid Kamaludin, pengasuh Majlis Mujahadah Nihadhul Mustaghfirin, Tamansari, menyebut Maulid Nabi dirangkai dengan Harlah majelis mujahadah yang ke-2.

"Alhamdulillah, kegiatan mujahadah sudah berjalan selama dua tahun. Kami juga mohon tambahan doa kepada Gus Yusuf, agar kegiatan ini tetap lestari," katanya.


Redaktur    : Mukafi Niam
Kontributor: Roedjito eL Fateh



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Warta Lainnya

Terpopuler Warta

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×