Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Fase Puncak Gerhana Bulan Total di Indonesia Bagian Barat, Tengah, dan Timur

Fase Puncak Gerhana Bulan Total di Indonesia Bagian Barat, Tengah, dan Timur
Penampakan Gerhana Bulan Total di Manado, Sulawesi Utara, Rabu (26/5) pada pukul 19.33 WITA. (Foto: BMKG)
Penampakan Gerhana Bulan Total di Manado, Sulawesi Utara, Rabu (26/5) pada pukul 19.33 WITA. (Foto: BMKG)

Jakarta, NU Online

Peristiwa alam Gerhana Bulan Total atau yang juga disebut Super Blood Moon melalui sejumlah fase. Di Indonesia mempunyai tiga waktu, yaitu waktu Indonesia Barat (WIB), waktu Indonesia tengah (WITA), dan waktu Indonesia timur (WIT).


Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan bahwa fase puncak gerhana bulan total yang terjadi Rabu (26/5/2021) berbeda-beda di tiga waktu tersebut.


“Fase Puncak Gerhana Bulan terjadi pukul 18.18.43 WIB , 19.18.43 WITA , 20.18.43 WIT, dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia, kecuali di sebagian kecil Riau, sebagian Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Aceh,” jelas Kepala Pusat Seismologi Teknik, Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG, Rahmat Triyono seperti dirilis bmkg.go.id.


Gerhana Bulan adalah peristiwa terhalanginya sinar Matahari oleh Bumi, sehingga tidak semuanya sampai ke Bulan, dilihat dari Bumi. Peristiwa yang merupakan salah satu akibat dinamisnya pergerakan posisi Matahari, Bumi, dan Bulan ini hanya terjadi pada saat fase purnama dan dapat diprediksi sebelumnya.


Gerhana Bulan Total terjadi saat posisi Matahari-Bumi-Bulan sejajar. Hal ini terjadi saat Bulan berada di umbra Bumi, yang berakibat, saat puncak gerhana bulan total terjadi, Bulan akan terlihat berwarna merah (terkenal dengan istilah Blood Moon).


“Karena posisi Bulan saat terjadi gerhana berada di posisi terdekat dengan bumi (Perigee), maka Bulan akan terlihat lebih besar dari fase-fase purnama biasa, sehingga sering disebut dengan Super Moon,” terang Rahmat.


Ia menegaskan, Gerhana Bulan Total tanggal 26 Mei 2021 dikenal juga dengan Super Blood Moon, karena terjadi saat bulan di Perigee (Bulan berada di jarak terdekat dengan Bumi).


Peristiwa alam tersebut menjadi pembicaraan warganet sehingga menjadi trending topic teratas dengan “Super Blood Moon”. Warga di setiap daerah dan tempat mengabadikan momen langka tersebut dengan kamera ponsel pintarnya masing-masing.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Kendi Setiawan


Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya