Home Nasional Warta Esai Khutbah Daerah Cerpen Fragmen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Keislaman Internasional English Tafsir Risalah Redaksi Opini Hikmah Video Nikah/Keluarga Obituari Tokoh Hikmah Arsip Ramadhan Kesehatan Lainnya

Gus Yahya Sebut Mesir Sekutu Alami NU

Gus Yahya Sebut Mesir Sekutu Alami NU
Duta Besar Mesir untuk Indonesia Ashraf Sulthan (kiri) bersama Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf (kanan) saat pertemuan di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, Selasa (11/1/2022). (Foto: NU Online/Syakir NF)
Duta Besar Mesir untuk Indonesia Ashraf Sulthan (kiri) bersama Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf (kanan) saat pertemuan di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, Selasa (11/1/2022). (Foto: NU Online/Syakir NF)

Jakarta, NU Online

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf menyebut Mesir adalah sekutu terdekat dengan NU. Hal itu disampaikannya saat menerima kunjungan Duta Besar Mesir untuk Indonesia Ashraf Sulthan di gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pada Selasa (11/1/2022)

 

"Mesir adalah sekutu alami terdekat bagi NU," ujar Gus Yahya.

 

Ia mengatakan bahwa saat ini dunia sedang dihadapkan dengan beragam isu. "Dunia ini sedang mengalami masalah peradaban besar dan Islam dituntut untuk bisa menyediakan jawaban-jawaban bagi masalah itu," terang Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Rembang, Jawa Tengah tersebut.

 

Gus Yahya menilai penguatan kerja sama antara Mesir-Indonesia dan Al-Azhar-Nahdlatul Ulama menjadi suatu hal penting. "Maka, sangat wajar dan alami Mesir dan Indonesia, Al-Azhar dan Nahdlatul Ulama terus menerus mempererat kerja sama satu sama lain," ujar Gus Yahya.

 

Pada kesempatan tersebut, Ashraf mengatakan pihaknya menaruh konsentrasi lebih kepada beberapa isu penting di level internasional salah satunya terkait dengan praktik bertoleransi dan memerangi terorisme. Ashraf berharap, pertemuan tersebut dapat melahirkan pertemuan lainnya guna pembahasan agenda ke depan yang lebih matang. 

 

"Kami memiliki target yang sama. Kami memiliki tujuan yang sama. Kami terbuka lebar bagi Indonesia. Sungguh pertemuan yang sangat bermanfaat. Kami bisa berkolaborasi dalam agenda bilateral dan pertukaran ide internasional sangat penting karena kita memiliki nilai yang sama," tutur Ashraf.

 

Pertemuan tersebut berlangsung lancar. Perbincangan keduanya pun mengalir santai. Ashraf menambahkan, Islam di Indonesia bersifat sangat kuat. Ia mengaku mengagumi konsep Pancasila. Menurutnya, Pancasila merupakan sebuah konsep yang sarat akan nilai keislaman.

 

"Yang saya suka di sini adalah konsep Pancasila. Pancasila adalah sebuah konsep yang benar-benar menerjemahkan ide dan nilai Islam yang memiliki tujuan bagaimana bersikap toleransi untuk dapat hidup beriringan dengan orang lain. Inilah hal terpenting," tutur Ashraf.

 

Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler Internasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×