Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Ketum Pagar Nusa Ingatkan Anggotanya Lawan Ujaran Kebencian di Medsos

Ketum Pagar Nusa Ingatkan Anggotanya Lawan Ujaran Kebencian di Medsos
Ketum Pagar Nusa M. Nabil Haroen. (Foto: istimewa)
Ketum Pagar Nusa M. Nabil Haroen. (Foto: istimewa)
Jakarta, NU Online
Ketua Umum Pimpinan Pusat Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PSNU) Pagar Nusa M Nabil Haroen mengingatkan pendekar tentang tantangan zaman yang harus diatasi di media sosial. Pendekar ditekankan agar aktif di media sosial untuk melawan hoaks dan ujaran kebencian yang kian hari semakin marak. Oleh karena itu, pendekar tidak hanya berlaga di atas matras atau di atas pencak dor, tapi juga di media sosial.

"Langkah simpelnya bagaimana kita melek di media sosial," kata pria yang kerap disapa Gus Nabil di sela-sela penyelenggaraan Kejurnas dan Festival III yang diselenggarakan Pagar Nusadi Padepokan Pencak Silat TMII, Jakarta Timur, Jumat (3/1) lalu.
 
Acara yang rencananya berlangsung selama empat hari ini diselenggarakan dalam rangka memperingati Hari Lahir (Harlah) ke-34 Pagar Nusa.

Menurut Gus Nabil, di era revolusi industri 4.0 ini, semua masyarakat tak terkecuali anggota Pagar Nusa sudah seharusnya melek digital, termasuk bagaimana memainkan media sosial yang benar dan baik, sehingga masyarakat tercerahkan.

Lebih lanjut ia menyatakan bahwa dengan menguasai halaman media sosial, maka orang-orang yang sebelumnya keliru dalam melihat NU, maka bisa menjadi mengerti akan kekeliruannya. 

"Ketika orang ingin mencari tahu apa itu NU dan Pagar Nusa sudah banyak halaman yang tersedia," jelasnya.

Selain Kejurnas, Pagar Nusa menggelar berbagai lomba untuk memperingati Harlah ke-34 organisasinya, seperti lomba foto untuk jurnalis profesional dan untuk netizen Twitter dan Instagram. Lomba tersebut disebutnya banyak yang mengikuti. Hal itu terlihat setidaknya pada jumlah pesertanya.

"Lomba foto untuk jurnalis profesional. Target 50 peserta, tapi yang daftar 174. Begitu juga lomba foto untuk pengguna Twitter dan Instagram. Pada lomba ini pesertanya luar biasa. Ramai sekali di linimasa baik di twitter maupun di instagram," katanya.

Sebagaimana diketahui, Kejurnas tahun ini diikuti 487 peserta dari 24 kontingen di seluruh Indonesia. Mereka akan memperebutkan setidaknya 194 medali.

Secara umum, peserta yang berlaga di Kejurnas berdasarkan usia terbagi atas pra remaja, remaja, dan dewasa dengan empat kategori, yakni perorangan putra, perorangan putri, berpasangan, dan berkelompok.  

Pihaknya mengharuskan Pagar Nusa di berbagai daerah untuk mengikuti Kejurnas sehingga banyak pendekar yang menjadi peserta. Ia menyatakan ada hukuman bagi yang tidak mengikutinya karena dianggap pembinaan pendekar tidak berjalan.

"Kami sangat serius. Jika ada pengurus wilayah yang tidak mengirimkan kontingen walau satu pendekar pun, kepengurusannya akan kami evaluasi. Bisa-bisa kami carateker (ambil alih) karena tidak bisa membina atlet di tempatnya masing-masing," tegasnya.

Pewarta: Husni Sahal
Editor: Fathoni Ahmad

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya