Home Nasional Warta Esai Khutbah Daerah Cerpen Fragmen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Keislaman Internasional English Tafsir Risalah Redaksi Opini Hikmah Video Nikah/Keluarga Obituari Tokoh Hikmah Arsip Ramadhan Kesehatan Lainnya

PCNU Brebes Ajak Masyarakat Patuhi Anjuran Pemerintah 

PCNU Brebes Ajak Masyarakat Patuhi Anjuran Pemerintah 
Ketua PCNU Brebes, KH Moh Nasruddin (Foto: NU Online/Wasdiun)
Ketua PCNU Brebes, KH Moh Nasruddin (Foto: NU Online/Wasdiun)
Brebes, NU Online
Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Brebes, Jawa Tengah KH Moh Nasrudin mengajak kepada seluruh masyarakat Brebes untuk mematuhi anjuran pemerintah terkait Covid-19. 
 
"Ajakan ini terkait dengan ditetapkannya pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) oleh Bupati Brebes Hj Idza Priyanti," ujarnya kepada NU Online Rabu (6/5). 
 
Dijelaskan, diberlakukannya PKM, karena saat ini Brebes telah menjadi 'Zona Merah' setelah 16 Warga Brebes alumni Ijtima Gowa Sulawesi Selatan terpapar positif Covid-19. Penetapan PKM mulai berlaku Rabu (6/5) hingga 28 hari ke depan. 
 
"Apa yang menjadi anjuran pemerintah, termasuk keputusan Bupati Brebes, harus kita patuhi," ajak kiai Pengasuh Pesantren Modern Al-Falah Jatirokeh, Songgom, Brebes ini.
 
Dalam perkara Corona lanjutnya, ada pelajaran yang bisa kita petik yakni persoalan kepatuhan kepada Ulil Amri atau pemimpin. "Pondok dan sekolah saja, saya liburkan. Dan itu bentuk kepatuhan pada pemerintah untuk kemaslahatan bersama," ujarnya.
 
Nahdliyin atau Warga NU menurut Nasrudin adalah warga yang paling cepat sadar, sangat patuh pada pemerintah termasuk dalam persoalan pandemi Covid-19. Apalagi Ketua PBNU sudah sejalan dengan pemerintah bahkan turut tandang untuk menghalau virus tersebut.
 
"Berbagai kegiatan telah dilakukan secara serentak dan masif oleh NU dan badan otonomnya seperti penyemprotan disinfektan, pemakaian masker, edukasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), pembagian jamu empon-empon yang sudah diberi doa-doa, dan lain-lain," jelasnya.
 
"Kita, umat Islam sudah diajarkan tentang kebersihan sebagian dari iman sejak 14 abad yang silam, dan oleh Corona kita diingatkan kembali untuk PHBS," imbuhnya.
 
Kiai Nasrudin menilai, sebagai umat Islam yang saat ini sedang melaksanakan puasa diminta mensyukuri kedatangan pandemi Corona, karena Allah telah memberi yang terbaik bagi kita. Corona telah mengingatkan kembali pentingnya menjaga kebersihan lahir dan batin. 
 
"Bukan saja kotoran najis tapi juga kotoran hati, tidak boleh hasut, dengki, iri, dan sombong," tegasnya.  
 
Menurutnya, jangan anggap corona sebagai musibah, apalagi siksaan. Itu salah pandang. Corona yang diturunkan adalah nikmat yang harus disikapi secara bijak agar kita tidak terkena penyakit. 
 
“Orang yang diberi penyakit itu, hakekatnya orang tersebut lagi di sayang Allah SWT. Firaun tidak pernah sakit, jadi sombong. Matinya kafir, cukup ditenggelamkan. Jadi, Allah memberikan segalanya untuk hamba-Nya adalah yang terbaik,” ungkapnya. 
 
Kontributor: Wasdiun
Editor: Abdul Muiz


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×