Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Lurah Pondok Berperan Besar dalam Bentuk Akhlak Santri 

Lurah Pondok Berperan  Besar dalam Bentuk Akhlak Santri 
Pengasuh Pesantren Al-Itqon, Bugen, Kota Semarang Jateng KH Haris Shodaqoh (Foto: NU Online/Samsul Huda)
Pengasuh Pesantren Al-Itqon, Bugen, Kota Semarang Jateng KH Haris Shodaqoh (Foto: NU Online/Samsul Huda)

Semarang, NU Online

Pengurus pesantren memiliki andil dan jasa besar dalam membentuk karakter dan membangun akhlak santri selama menjalani proses pembelajaran di bawah pengawasan dan pengasuhan para kiainya.

 

Pengasuh Pesantren At-Itqon Bugen, Kota Semarang KH Ahmad Haris Shodaqoh mengatakan, lurah dan pengurus pondok sangat berperan dalam membantu tugas kiai yang mengemban amanat dari para wali santri dalam upaya mengasuh santri agar menjadi insan yang mengerti dan berakhlak. 

 

"Sekadar mengingatkan, dulu pada saat wali santri memasrahkan ke pondok, kami sampaikan akan bersama-sama dengan pengurus dan guru pondok untuk mengasuh para santri. Tanpa dibantu pengurus kami tidak mampu menjalankan amanat wali santri itu," kata Kiai Haris Shodaqoh, Senin (22/3).

 

Menurutnya, pengasuh pesantren Al-Itqon yang jumlahnya terbatas tidak dapat menjalankan amanat wali santri, sehingga tanpa peran para pengurus dan guru yang terdiri dari para santri senior, pengasuh tidak akan mampu melayani 700 santri dalam menjalankan aktivitas pembelajaran di pondok setiap harinya. 

 

"Alhamdulillah amanat ini bisa dilaksanakan. Karena itulah para wali santri jangan melupakan peran pengurus, karena merekalah yang ngemong dan mengawasi langsung para santri setiap saat, mulai dari bangun tidur dan seterusnya hingga masuk waktu istirahat malam," ucapnya. 

 

Disampaikan, para wali santri hendaknya berterima kasih kepada mereka. Atas nama pengasuh menyampaikan permohonan maaf para pengurus pondok jika selama proses pembelajaran di pesantren ada kesalahan dan kekurangan dalam memberikan bimbingan dan layanan kepada para santri.

 

"Terlebih selama masa pandemi Covid-19, pengurus memberlakukan disiplin ketat, prosedur protokol kesehatan (prokes) menjadi aturan yang melekat di pondok sehingga menjadikan tugas pengurus semakin bertambah," terangnya.

 

"Masa-masa sulit itu berhasil dilewati dengan selamat, pembelajaran di pondok berjalan lancar dan prokes ditaati, kami berharap, setelah liburan akhir tahun ajaran selesai para santri dapat kembali ke pondok untuk ngaji kilatan selama bulan puasa ramadhan," sambungya.

 

Sebelumnya, Ketua Pengurus (lurah pondok) Ma'had Tafsir was Sunnah Al-Itqon Bugen Khaerul Umum mengatakan, kepada para wali santri untuk selalu melakukan konfirmasi kepada ketua kamar pondok jika anaknya pulang melalui grup WA ketua kamar pondok untuk memastikan sudah ijin atau belum.

 

"Ini sekadar mengingatkan saja demi kebaikan bersama, melalui kesempatan ini kami mohon maaf kalau selama menjalankan amanat pengasuh dalam mengawasi dan membimbing santri ada kesalahan," pungkasnya.

 

Kontributor: Samsul Huda
Editor: Abdul Muiz


Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya