Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Innalillahi, Wakil Katib PCNU Boyolali KHM Sholikhin Wafat

Innalillahi, Wakil Katib PCNU Boyolali KHM Sholikhin Wafat
Almarhum KH Muhammad Sholikhin (Foto: Istimewa)
Almarhum KH Muhammad Sholikhin (Foto: Istimewa)

Boyolali, NU Online  
Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Kabar duka datang dari Boyolali Jawa Tengah. Wakil Katib Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Boyolali dan Rais Majelis Wakil Cabang (MWC) NU Cepogo, KH Muhammad Sholikhin wafat, Rabu (19/5) pukul 04.15 WIB atau bertepatan dengan tanggal 7 Syawal 1442 H di RSU Pandanarang Boyolali.

 

Almarhum yang meninggal di usia 49 tahun ini sangat mengejutkan banyak pihak. Murid-murid ngaji beliau berasal dari berbagai kalangan dan profesi. Mereka merasa kehilangan. Detik-detik pemakaman diwarnai dengan tangis haru dan sedih dibarengi lantunan kalimah tahlil dari para jamaah.

 

Ketua PCNU Boyolali H Masruri menyampaikan bela sungkawa yang mendalam. “NU kehilangan salah satu kiai muda terbaik di Boyolali. Meski masih muda, Kiai Solikhin sudah menjadi mercusuar dan rujukan warga NU," ungkapnya.

 

Ditambahkan Masruri mengenai sosok Kiai Sholikhin, yang menjadi sosok inspiratif bagi banyak pihak. "Pribadi yang ramah terhadap siapa saja. Meski tinggal di lereng gunung, prestasi beliau diakui banyak pihak," kata dia.

 

Terkait kenyataan Kiai Sholikhin yang terpapar Covid-19, Masruri yang merupakan Ketua Satgas Covid-19 Boyolali, berpesan untuk semakin disiplin mematuhi prosedur Covid-19 dalam segenap kegiatan yang ada. "Kita perlu menjaga para kiai kita,” kata dia.

 

Semasa hidupnya, Kiai Sholikhin dikenal sebagai kiai yang bergelut di berbagai kegiatan dakwah dan sosial. Selain aktif di NU, ia tercatat sebagai pendiri Lembaga Al-Hikmah yang mengelola masjid, TK, MI, Madrasah Diniyyah, Baitut Ta’lim Fiqih – Tafsir Al-Qur'an, dan Majelis Mujahadah di lereng Merapi; Pedut, Wonodoyo, Cepogo, Boyolali.  Almarhum juga aktif di Yayasan Bani Adam Boyolali dan Pengurus Yayasan Riyadlul Jannah Semarang. 

 

Ia juga dikenal sebagai penulis yang produktif dan telah menghasilkan tidak kurang dari 30 buku dari persoalan fiqih, ushul fiqih, sampai dengan kajian tasawuf yang memang menjadi kepeduliannya. 

 

Kiai Sholikhin sering diminta pula memberikan pengajian dan ceramah di banyak tempat dengan segmentasi peserta yang beragam; jamaah warga pedesaan, para guru/pendidik, akademisi, dan komunitas beragam lainnya. Mengikuti perkembangan dunia maya, Kiai Solikhin aktif memosting kajian-kajiannya di kanal Youtube: Mbah Likhin. Tentu hal ini karena semangat beliau ingin dapat berbagi seoptimal mungkin untuk umat.

 

Salah satu muridnya yang kini menjadi Ketua Ranting NU Wonodoyo, Taslim menyatakan Almarhum adalah sosok yang istiqamah dalam mengajar. "Sosok yang teduh dalam menyampaikan materi-materi pengajian. Melalui beliau, ilmu-ilmu agama dapat mudah dipahami dan diterima. Semoga beliau husnul khatimah,” kata Taslim.

 

Penulis: Muslich, Ajie Najmuddin
Editor: Abdul Muiz


Terkait

Obituari Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya