Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

NU Kencong dan Jember Imbau Nahdliyin Jaga Kerukunan Jelang Pilkada

NU Kencong dan Jember Imbau Nahdliyin Jaga Kerukunan Jelang Pilkada
Ketua PCNU Kencong, Kabupaten Jember, Jawa Timur, KH Zainil Ghulam. (Foto: NU Online/Aryudi AR )
Ketua PCNU Kencong, Kabupaten Jember, Jawa Timur, KH Zainil Ghulam. (Foto: NU Online/Aryudi AR )

Jember, NU Online
Kendati masih dalam status darurat Corona, namun kini aktivitas politik kembali mengemuka, termasuk di Jawa Timur. Para bakal calon bupati tampaknya sudah tidak sabar untuk melanjutkan ‘kampanye’ setelah libur selama Ramadhan. Lebih-lebih pemilihan kepala daerah (Pilkada) semakin dekat. Yang menarik,  sejumlah tokoh NU juga ambil bagian dari keriuhan Pilkada Jember Desembar tahun ini.


Menurut Ketua PCNU Kencong, Kabupaten Jember, H Zainil Ghulam, keikutsertaan para tokoh NU dalam perhelatan politik, termasuk Pilkada, sah-sah saja. Tidak ada masalah. Sebab sebagai warga negara Indonesia, mereka juga mempunyai  hak politik yang  dijamin oleh undang-undang.


“Perlu diingat bahwa Nahdliyin, pengurus NU, pengurus lembaga, pengurus badan otonom, juga memiliki hak politik yang sama dengan warga Indonesia lainnya. Mereka bisa memilih dan dipilih,” ucapnya kepada NU Online di sela pembagian sembako di SMK Perikanan dan Kelautan, Desa Puger Kulon, Kecamatan Puger, Jember, Ahad (14/6).


Alumnus Islam Call College, Libya itu menambahkan bahwa  syahwat politik warga NU cukup tinggi. Hal ini bisa dilihat dari berbagai perhelatan Pilkada yang hampir selalu melibatkan kader NU, bahkan hingga lebih dari satu pasangan. Meskipun demikian, Gus Ghulam, sapaan akrabnya, berharap agar siapa pun dan berapa pun calon bupati yang berlatar belakang NU, tidak perlu menimbulkan perpecahan di kalangan warga NU, terutama para pengurus.


“Tak perlu saling gontok-gontokan sesama calon dan pendukungnya. Tetap bersatu meskipun beda pilihan,” jelasnya.


Di tempat yang sama, A’wan Syuriyah PCNU Jember, H Misbahus Salam menyatakan betapa pentingnya persatuan dan kerukunan warga NU, khususnya dalam menghadapi Pilkada. Ia mengaku miris jika  misalnya sampai terjadi perseteruan antar pengurus NU hanya karena berbeda pilihan.


Katanya, kebersamaan dan kerukunan perlu ditunjukkan oleh pengurus NU di semua tingkatan dalam menghadapi Pilkada dan ajang politik lainnya.


“Warga NU di tingkat akar rumput, sebenarnya tidak terlalu ambil pusing dengan urusan politik. Mereka hanya butuh makan dan minum tidak repot. itu saja. Tapi jika pengurusnya tidak dewasa dalam berpolitik, pasti sedikit banyak berpengaruh pada sikap mereka,” terangnya.


Ia menegaskan, politik merupakan bagian dari infrastruktur untuk mengabdi kepada masyarakat. Banyak sekali kegunaan politik, bukan sekadar perahu menuju kekuasaan. Semua tergantung niatnya, bisa untuk  ibadah dengan kekuasaan  itu. Bisa juga mengantarkan pelakunya kepada jurang kehancuran.


“Karena itu, politik dengan kekuasaannya, harus diniatkan untuk ibadah, yakni sebagai lahan pengabdian bagi masyarakat, bangsa, dan agama,” pungkasnya.


Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi

 



Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya