Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Habib Umar Muthohar Ibaratkan Ramadhan seperti Kisah Nabi Yusuf

Habib Umar Muthohar Ibaratkan Ramadhan seperti Kisah Nabi Yusuf
Saat Ramadhan, tidak hanya diwajibkan untuk menahan nafsu dari makanan, tetapi juga harus menahan ucapan yang dapat membatalkan pahala puasa.
Saat Ramadhan, tidak hanya diwajibkan untuk menahan nafsu dari makanan, tetapi juga harus menahan ucapan yang dapat membatalkan pahala puasa.

Jakarta, NU Online

Pengasuh Pondok Pesantren Al-Madinah, Gunungpati, Semarang, Habib Umar Al-Muthohar mengibaratkan Ramadhan seperti kisah Nabi Yusuf. Menurutnya, 12 bulan dalam penanggalan hijriyah itu sebagaimana putra-putri Nabi Ya’qub yang juga berjumlah 12. 

 

"Nabi Ya’qub dianugerahi 12 anak. Di antaranya ada satu yang paling dikasihi dan dicintai Nabi Ya’qub. Kebetulan juga orangnya paling ganteng dan baik, yaitu Nabi Yusuf," tutur Habib Umar secara virtual dalam Pengajian Ramadhan Majelis Telkomsel Taqwa (MTT) dan Majelis Ta’lim Telkom Grup (MTTG), pada Rabu (21/4) siang. 

 

"Begitu pula bulan Ramadhan ini. Dalam 12 bulan itu ada satu bulan yang paling dimuliakan dan dilimpahkan rahmat, berkah, ridha, pahala oleh Allah yang sangat banyak. Perjalanan bulan Ramadhan ini identik dengan perjalanan Nabi Yusuf," lanjutnya.

 

Dalam hidupnya, Nabi Yusuf kerap kali melampaui berbagai ujian yang sangat berat. Namun, ia mampu melewati itu semua dan Allah mengangkat derajatnya sehingga menjadi raja dengan kekuasaan yang sangat luas serta akhlak yang baik. 

 

"Nah kira-kira, perjalanan bulan  Ramadhan juga seperti itu. Kita diawali dengan tidak boleh makan, harus menahan segala sesuatu dan hawa nafsu di waktu-waktu tertentu," tutur Habib Umar.

 

Saat Ramadhan, imbuhnya, tidak hanya diwajibkan untuk menahan nafsu dari makanan, tetapi juga harus menahan ucapan yang dapat membatalkan pahala puasa. Jika seseorang berhasil melewati berbagai ujian selama puasa itu, maka Allah akan mengangkat derajatnya sebagaimana raja seperti Nabi Yusuf. 

 

"Insyaallah kalau kita berhasil melewatinya, kita akan menjadi raja. Rakyat kita adalah anggota tubuh kita, telinga, mulut, tangan, kaki. Tapi orang yang ketika menjalani Ramadhan tidak sampai masuk ke dalam hatinya maka yang menjadi raja adalah hawa nafsunya," tegas Habib Umar. 

 

"Kalau orang yang sudah menjalani Ramadhan dengan benar, dia sendiri yang akan menjadi raja, bukan nafsunya. Dia yang menjadi raja dan bisa mengendalikan tangan, mulut, mata, pikiran, untuk ditujukan kepada hal-hal yang diridhai dan diberkahi oleh Allah," lanjutnya.

 

Habib Umar menilai Ramadhan sebagai ajang latihan selama satu bulan yang harus benar-benar dimanfaatkan dengan sebaik mungkin. Latihan tersebut bertujuan agar seseorang mampu mengarahkan seluruh organ tubuhnya kepada hal-hal yang dapat mendatangkan ridha Allah.

 

Pewarta: Aru Lego Triono
Editor: Kendi Setiawan


Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya