Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Ketua PBNU: Karena Pandemi, Dunia Hadapi Era Ketidakpastian

Ketua PBNU: Karena Pandemi, Dunia Hadapi Era Ketidakpastian
Ketua PBNU Bidang Hukum, Robikin Emhas, dalam sebuah acara. (Foto: Dok. NU Online)
Ketua PBNU Bidang Hukum, Robikin Emhas, dalam sebuah acara. (Foto: Dok. NU Online)

Jakarta, NU Online
Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Robikin Emhas, menyampaikan bahwasanya menurut para ahli, saat ini dunia tengah berada di era VUCA (Volatility/volatitas, Uncertainty/ketidakpastian, Complexity/kompleksitas, dan Ambiguity/keambiguan).


Robikin mengatakan, keadaan tersebut kerap digunakan untuk menggambarkan situasi saat menghadapi wabah pandemi Covid-19, di mana setiap individu dan organisasi dituntut mampu beradaptasi dengan berbagai kenormalan baru yang terjadi.


“Era VUCA ini tentunya ditandai dengan dunia yang berubah sangat cepat, bergejolak, tidak stabil, dan seringkali tidak terduga arahnya ke mana,” kata dia pada acara Istighotsah dan Doa Tolak Bala' dalam rangka Konferensi Cabang (Konfercab) Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Jepang, Kamis (12/8) malam.


Dia menyebutkan, kemampuan adaptasi yang cepat, atau bahkan drastis, harus dimiliki tiap individu dan organisasi agar bisa terus mengikuti berbagai perubahan di era yang sangat dinamis ini. “Karena masa depan penuh ketidakpastian,” ujar Robikin. 


Dalam menghadapi situasi seperti ini, lanjut dia, dibutuhkan respons spesifik untuk menangkis tiap elemen di dalam VUCA secara definitif. Setiap orang maupun organisasi perlu merancang skillset (rangkaian kemampuan) yang dapat dimanfaatkan pada masing-masing kondisi yang terjadi, atau di setiap situasi yang muncul.


“Karena watak ambiguitasnya, maka bisa semakin membingungkan dan tidak jelas serta kadang-kadang sulit dipahami,” terang Ketua PBNU Bidang Hukum ini.


Menurut dia, dibanding era-era sebelumnya, tantangan di era VUCA yang abstrak ini sangat memerlukan kemampuan mapan untuk beradaptasi dalam menangani berbagai macam hal agar setiap individu dan organisasi bisa terus maju. Misalnya, menjawab volatilitas dengan menciptakan visi yang kuat, jelas, clear.


“Begitupun, ketidakpastian bisa dipecahkan dengan cara kita memahami apa yang sebetulnya terjadi,” tutur Stafsus Wapres Bidang Politik dan Hubungan Antarlembaga ini.


Ditegaskan, era yang dipenuhi kompleksitas dan cenderung enigmatis ini pun, bisa dikendalikan melalui metodologi berpikir terbuka dan fleksibel yang diimbangi penguasaan teknologi mumpuni. Sehingga tiap individu mampu merespons setiap karakter unik yang muncul dari masing-masing situasi yang terjadi.


“Nah, karena (VUCA) ini adalah era kita sekarang, dan kita tidak memungkiri. Mau tidak mau kita harus mengakui bahwa itu konsekuensi dari apa yang sekarang terjadi, yakni era teknologi informasi 4.0,” tandas pria kelahiran Gresik Jawa Timur ini.


Kontributor: Syifa Arrahmah
Editor: Mushtofa Asrori


Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya