Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Adakan Pesta di Dekat Makam Nabi Musa, Seorang DJ Palestina Ditahan

Adakan Pesta di Dekat Makam Nabi Musa, Seorang DJ Palestina Ditahan
DJ Palestina Sama Abdul Hadi dalam sebuah kesempatan. (Foto: CNN)
DJ Palestina Sama Abdul Hadi dalam sebuah kesempatan. (Foto: CNN)

Jakarta, NU Online

Seorang DJ Palestina ditahan selama 15 hari oleh Otoritas Palestina karena menggelar sebuah pesta di situs suci makam Nabi Musa pada Sabtu pekan lalu.


DJ Sama Abdul Hadi dan beberapa orang lainnya yang ada di pesta bermain di situs suci yang diyakini sebagai makam Nabi Musa, yang terletak di Tepi Barat antara Yerusalem dan Jericho, CNN melaporkan, Kamis (31/12).


Surat kabar Israel, Haaretz, melaporkan puluhan anak muda Palestina dari Yerusalem Timur, Ramallah, dan Bethlehem menghadiri pesta Sabtu malam di makam Nabi Musa.

 


Peserta membawa alkohol dalam jumlah besar ke situs dekat Jericho, yang dibangun pada abad ke-12 dan termasuk masjid serta hostel untuk pengunjung, Haaretz melaporkan.


Video acara tersebut beredar di media sosial dan memicu kemarahan dari warga lokal Palestina. Rekaman ini, bersama dengan laporan para pengunjung mengkonsumsi minuman beralkohol dan menggunakan narkoba di tempat suci, mendorong ratusan orang membubarkan pesta. Banyak juga yang marah dengan Otoritas Palestina karena membiarkan pesta digelar.


Perdana Menteri Otoritas Palestina Mohammad Shtayyeh, yang juga merangkap Menteri Urusan Agama Palestina, mengatakan penyelidikan sedang dilakukan dan mereka yang bertanggung jawab atas acara tersebut akan dibawa ke pengadilan.

 


Hadi Mashal, pengacara yang mewakili Abdul Hadi, mengatakan dia didakwa karena melanggar pasal 275 KUHP Palestina, yang mengkriminalisasi "penodaan" situs atau simbol suci yang dilakukan dengan maksud menghina agama atau kelompok tertentu.


"Apakah dia melanggar pasal itu sampai saat ini? Yang bisa saya katakan adalah, saya tidak mengerti bagaimana," kata Mashal. "Tapi penyelidikan masih belum selesai. Kami berharap dalam beberapa hari ini akan selesai."


"Jika dia tidak diberi izin, peristiwa itu tidak akan terjadi. Titik," kata Mashal. "Oleh karena itu, siapa yang bertanggung jawab untuk tidak memikirkan seperti apa reaksinya? Saya tidak tahu. Apakah ini kesalahan Sama? Itu masih harus diselidiki."

 


Ayah DJ, Saad Abdul Hadi, mengatakan dia sangat terganggu dengan penahanan putrinya, dan menolak klaim bahwa dia telah menodai sebuah situs suci, dengan mengatakan pesta itu terjadi di bagian lain dari kompleks tersebut.


"Tidak benar orang mabuk atau memakai narkoba," katanya. "Tidak benar juga dia bermain musik techno di masjid, nyatanya tidak ada yang masuk ke masjid. Itu semua diadakan di bazar, di mana pengunjung datang untuk berbelanja dan menginap di wisma."


Abdul Hadi, adalah salah satu penyelenggara yang dijuluki sebagai "ratu musik techno Palestina". Menurut laporan di media sosial, kompleks tersebut disewa oleh sebuah perusahaan produksi, yang mengizinkan menyewakan situs tersebut, sementara otoritas penegak hukum Otoritas Palestina menutup mata.


Ratusan pemuda Yerusalem Timur marah karena pesta digelar di makam Nabi Musa pada Sabtu malam dan mengusir para pengunjung pesta. Pada hari Ahad, puluhan orang tiba di lokasi dan menunaikan shalat di sana, juga menghancurkan dan membakar furnitur dan peralatan yang digunakan oleh hostel, Haaretz melaporkan.

 


Pejabat senior pemerintah Palestina memperingatkan adanya upaya memanfaatkan insiden ini untuk menyerang pemerintah. Pada saat yang sama, kalangan liberal Palestina mengecam penyelenggaraan pesta tersebut dan keberatan dengan penggunaan kebebasan berekspresi dan nilai-nilai liberal untuk membenarkannya.


Saad Abdul Hadi mengatakan putrinya dikambinghitamkan oleh Otoritas Palestina untuk menyembunyikan rasa malunya atas reaksi publik terhadap pesta tersebut.


"Sepertinya Otoritas Palestina tidak tahu bagaimana mengendalikan amarah di jalan, jadi mereka menggunakan Sama sebagai kambing hitam untuk sesuatu yang dianggap jalan sebagai kesalahan," kata Saad kepada CNN.


Saad Abdul Hadi mengatakan bahwa putrinya telah ditugaskan oleh perusahaan produksi yang berbasis di Paris untuk tampil di sejumlah situs bersejarah Palestina, dan telah mendapat izin dari Kementerian Pariwisata dan Purbakala Palestina, yang bertanggung jawab atas bazar di makam Nabi Musa, berbeda dengan masjid situs yang ditangani oleh Kementerian Agama.


Menurut surat dokumen dari kementerian pariwisata, yang memberikan izin kepada DJ Sama dan perusahaan produksi untuk membuat film di makam Nabi Musa, memberi izin selama mereka mematuhi langkah-langkah keamanan yang diperlukan dan menghormati kepentingan serta privasi agama dan budaya situs tersebut. Kementerian Pariwisata Palestina belum berkomentar.

 


Abdul Hadi juga telah didakwa melanggar prosedur Covid-19, menurut pengacaranya.


Tokoh agama terkemuka juga mengecam pesta tersebut adalah Mahmoud Al-Habbash, hakim tertinggi Otoritas Palestina dan penasihat presiden untuk urusan agama dan hubungan Islam. Al-Habbash mengatakan di Twitter, "Saya merasa jijik dan marah tentang apa yang terjadi di Masjid Nabi Musa...dan saya masih tidak tahu siapa yang bertanggung jawab atas dosa ini, tetapi siapa yang bertanggung jawab harus menerima hukuman jera yang sesuai dengan pelanggaran yang terjadi, karena Masjid adalah Rumah Tuhan, dan kesuciannya adalah kesucian agama kita."


Dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Palestina NAS Radio, Hussam Abu-Alrub, Wakil Menteri Urusan Agama, menyatakan bahwa kementeriannya yang bertanggung jawab atas Masjid, namun tidak ada izin yang dikeluarkan untuk mengadakan acara apapun di dalamnya.

 


"Tindakan yang dilakukan itu tidak dapat diterima dan di luar semua prinsip agama kami," kata Abu-Alrub. "Kami di Kementerian Awqaf tidak akan tinggal diam dan akan menindaklanjuti penyelidikan."


DJ Sama adalah salah satu DJ paling populer di wilayah ini, dan di antara perempuan Palestina pertama yang menjadi terkenal di komunitas musik elektronik.


Sebuah petisi untuk pembebasan Disc Jockey Palestina itu telah mendapatkan lebih dari 50.000 tanda tangan, dan tagar #FreeSama viral di media sosial, dengan warganet menyebut penahanannya sebagai serangan terhadap kebebasan artistik.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Muchlishon


Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya