Senin, 24 November 2014
Language :
Find us on:
Nasional 
GUS DUR WALI (89)
Cak Anam: Keihklasan Gus Dur Susah Ditiru
Jumat, 26/04/2013 11:38

Jakarta, NU Online
Para pengikut dan sahabat Gus Dur memiliki banyak kesan tentang kualitas pribadi mantan ketua umum PBNU ini. Tak semuanya bernuansa supranatural, tetapi menunjukkan kualitas pribadi dan kedekatannya kepada Allah.

H Choirul Anam, pemimpin umum harian Duta Masyarakat, yang telah bergaul akrab dengan Gus Dur sejak tahun 1978 sangat mengagumi sifat ikhlas yang dimiliki cucu KH Hasyim Asy’ari ini.

Sebagai ulama yang dihormati, hampir setiap hari Gus Dur mendapat pemberian uang dari orang lain, tetapi uang-uang tersebut tidak pernah masuk dalam kantong pribadinya. Selalu ada orang yang membutuhkan pertolongannya. Gus Dur tidak pernah menolak jika ada orang yang meminta bantuan. Jika sedang tidak memiliki uang, ia akan meminta pengikut dan sahabatnya yang berkecukupan untuk membantu.

Suatu ketika, ada seseorang yang sedang membuat program bagi anak yatim dengan anggaran dana sebesar 125 juta. Orang tersebut meminta bantuan kepada Gus Dur, tetapi karena sedang tidak memegang uang, Gus Dur meminta bantuan dirinya untuk mencarikan uang. Segera saja permintaan tersebut diiyakan, tetapi ditelusurinya siapa yang meminta bantuan tersebut. Ternyata ia mengenal orang tersebut, yang diketahuinya memiliki kredibilitasnya kurang baik. 

Segera saja ia melapor kepada Gus Dur tentang orang yang berencana menipu dengan mengatasnamakan anak yatim tersebut. Gus Dur pun menjawab

“Lho, dia kan meminta bantuan saya untuk hal yang baik-baik, untuk membantu anak yatim. Kalau ternyata dia menipu saya, itu urusan dia dengan Allah. Kalau sampean punya uang kasih saja, kalau ngak punya ya ngak perlu dikasih,” kata Gus Dur.

Jika kejadian tersebut menimpa orang lain. Kemungkinan besar urusannya akan menjadi panjang. Bukan sekedar persoalan penipuan uang, tetapi juga menyangkut harga diri orang yang ditipu. Bagi Gus Dur, soal seperti itu hanyalah persoalan kecil yang tidak perlu ditanggapi serius.

Dalam muktamar PKB di Yogyakarta tahun 2005, ia juga pernah diminta Gus Dur untuk membantu mencarikan uang untuk operasional. Waktu itu, acara berlangsung kurang 5 hari dan ia diminta tolong mencarikan uang sebesar 5 milyar. Untuk jumlah tersebut, ia tidak menyanggupinya, tetapi berkomitmen mencarikan pinjaman 2 milyar.

Acara pun berlangsung lancar, tetapi ia masih menanggung utang sebesar 2 milyar kepada seseorang, dan ia tahu Gus Dur tak mungkin membayar, karena uang tersebut juga bukan untuk kepentingan pribadinya. 

Akhirnya ia menghadap pada pemberi pinjaman, apa mau diikhlaskan, atau bersabar untuk dicarikan uang dahulu. “Karena tahu pinjaman Gus Dur bukan untuk kepentingan pribadinya, uang tersebut akhirnya diikhlaskan,” katanya.

Banyak pejabat atau tokoh yang mengaku memperjuangkan kepentingan rakyat, tetapi perilaku pribadi mereka menunjukkan, mereka hanyalah memenuhi ambisi pribadi untuk mengumpulkan harta. Gus Dur, telah membuktikan diri berjuang tidak untuk mengejar harta benda. Hal inilah yang dilihat oleh umat, yang membuatnya diikuti dan dihormati dengan sepenuh hati.

“Waktu diturunkan dari istana, saya tanya pada bendaharanya. Ada berapa uang di rekening Gus Dur, ternyata beliau hanya memiliki uang 70 juta. Beliau tidak meninggalkan sesuatu untuk keluarganya dari jabatan yang dipegangnya,” tandasnya.


Penulis: Mukafi Niam 

Komentar(2 komentar)
Rabu, 14/08/2013 07:58
Nama: Thoha M
mangstaaab
a'ada alaina mimbarokaatihi wa anwaarihi wa asroorihi fiddaroini, amin
Sabtu, 27/04/2013 09:28
Nama: syam kibar
Pancasila berjalan
Ibarat panduan hidup, Gus Dur adalah Pancasila berjalan.
Space Iklan
625 x 100 Pixel
Space Iklan
305 x 140 Pixel
Buletin Jumat
Kamis, 10/04/2014 16:06
Edisi 118: Jum'at II April 2014
Pada Edisi 118 ini, tim redaksi buletin Nahdlatul Ulama menurunkan tema tentang tawadhu. Yaitu sifat rendah diri yang sekarang makin langka di...
Agenda
PrefNovember 2014Next
MngSenSelRabKamJumSab
      1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30      
:::: Simak berbagai info NU Online melalui twitter. Follow @nu_online :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi@nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky@nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::